Dengan Memenangi Gelaran Grand Slam Tunggal Ke-24, Novak Djokovic Kini Menjadi Orang Baik

Semasa set kedua kemenangan bersejarah Novak Djokovic ke atas Daniil Medvedev pada malam Ahad dalam Terbuka AS, Djokovic, 36, mula menunjukkan usianya. Djokovic dan Medvedev bermain perlawanan yang menampilkan beberapa peralihan menakjubkan – 36 pukulan, 31 pukulan, 28 pukulan, 27 pukulan, 26 pukulan – dan mereka kelihatan, pada masa-masa tertentu, bermain seperti dua rakan menikmati pukulan di taman, kecuali tembakan melepaskan seperti roket antara satu sama lain, setiap lelaki memanggil kekuatan dan tumpuan untuk mengembalikan bola melepasi jaring.

Bagaimanapun, titik panjang itu menyebabkan keletihan. Dan Djokovic, lebih daripada lawannya yang berusia 27 tahun, bernafas kuat. Pada satu ketika dalam set kedua itu, yang mengambil masa penuh 104 minit untuk disiapkan, Djokovic memukul kakinya dengan raketnya, seolah-olah itu akan memberi tenaga kepada mereka. Semakin lama perlawanan ini berlangsung, semakin banyak masalah menanti Djokovic. Bahkan Djokovic, mungkin pemain tenis lelaki terhebat sepanjang zaman, tidak dapat melawan fizik penuaan.

“Saya kehilangan udara pada begitu banyak kesempatan, dan kaki saya juga,” kata Djokovic. “Saya tidak ingat begitu letih selepas peralihan seperti yang telah saya alami dalam set kedua.”

Set itu pergi ke penentuan. Dengan Medvedev memegang keunggulan 5-4 dalam penentuan, Djokovic memenangi titik penting. Djokovic terus memukul bola ke backhand Medvedev, menaikkan kepala pada setiap tembakan, membuat Medvedev condong lebih jauh ke kiri, sehingga dia begitu tidak seimbang, dia melepaskan tembakan lebar kiri. Medvedev tidak dapat memanfaatkannya. Djokovic kemudian dapat memenangi dua mata seterusnya untuk memenangi set itu. Tidak akan ada peluang untuk Rusia itu.

Hanya kemenangan untuk Djokovic, yang kemenangan 6-3, 7-6, 6-3 ke atas Medvedev memberikannya gelaran Grand Slam ke-24, menyamakannya dengan Margaret Court untuk kebanyakan major tunggal yang dimenangi oleh pemain tenis dalam sejarah. Lebih-lebih lagi, kemenangan itu menyelesaikan transformasi mengejutkan untuk Djokovic. Dia bukan lagi tumit tenis. Dia seorang wira.

Pada permulaan larian gelarannya, Djokovic adalah pemuda Serbia yang sombong yang mengganggu persaingan Roger Federer-Rafael Nadal. Dominasi berdua mereka akan berubah menjadi trio, dan penyokong Federer dan Nadal yang sangat setia tidak pernah memaafkannya. Tetapi sekarang bahawa Federer bersara, dan Nadal telah berkata dia menjangkakan tahun depan akan menjadi yang terakhir, beberapa pembenci Djokovic telah melembutkan pendirian mereka. Mereka tiada pilihan selain mengagumi kehebatannya sepanjang zaman.

Dia juga mendapat banyak kritikan semasa pandemik Covid-19. Dia mencipta mini-tur yang menyebarkan koronavirus pada bulan Jun 2020. Dia enggan vaksin Covid-19, dan diusir dari Australia pada tahun 2022 apabila dia enggan mematuhi peraturan. Dia tidak boleh bersaing di Terbuka AS tahun lalu, kerana dia tidak divaksinasi.

Pendiriannya mungkin membuat banyak orang marah. Tetapi sukar untuk terus menyalahkan Djokovic selamanya, terutama sekarang kita berada dalam era pasca-pandemik.

Lagipun, dia melakukan segala-galanya dengan betul pada hari Ahad. Dalam set ketiga, Medvedev jatuh terlentang di gelanggang. Dia berbaring diam selama beberapa saat, memainkan sikunya. Djokovic berjalan ke seberang jaring, untuk memberi semangat dan bantuan. Selepas perlawanan, dia berjalan ke tribun dan memeluk anak perempuannya yang berusia enam tahun, Tara, dan anak lelakinya yang berusia lapan tahun, Stefan; memberi kredit kepada ibu bapanya, yang menyokong kerjaya tenisnya yang muncul pada tahun 1990-an walaupun perang melanda bekas Yugoslavia; dan mendedahkan dia memakai baju yang menghormati mendiang kawannya Kobe Bryant (jumlah major Djokovic kini menyamai No. 24 Bryant yang dipakai dengan Lakers).

Djokovic menggunakan perkhidmatan dan voli untuk mengganggu Medvedev; dalam set kedua penting, dia memenangi 21 daripada 23 mata di jaring. Dua tahun lalu, dalam final Terbuka AS, Medvedev menafikan Djokovic peluang untuk menjadi pemain pertama memenangi keempat-empat kejohanan utama dalam satu tahun kalendar sejak Steff Graf pada tahun 1988. Djokovic menukar mindanya kali ini.

“Saya benar-benar melakukan yang terbaik dalam 48 jam terakhir untuk tidak membenarkan kepentingan saat dan apa yang dipertaruhkan masuk ke kepala saya,” kata Djokovic dalam sidang akhbar pasca perlawanan. “Kerana dua tahun lalu itulah yang terjadi, dan saya tidak berprestasi dan saya tidak dapat berada pada tahap terbaik saya dan saya dikalahkan. Jadi saya belajar daripada pengalaman itu. Pasukan saya, keluarga saya tahu bahawa 24 jam terakhir, jangan sentuh saya, jangan bercakap dengan saya tentang, anda tahu, sejarah apa yang dipertaruhkan.”

Dia boleh melakukan semuanya di gelanggang, dan masih sihat dan menentang usia. Dia kini lelaki tertua yang pernah memenangi Terbuka AS: sejak awal 2021, dia telah memenangi 7 daripada 10 Grand Slam di mana dia muncul. Seterusnya untuk 2024: memenangi 25 besar, dan pemilikan mutlak rekod sepanjang zaman. “Saya akan terus maju,” kata Djokovic pada hari Ahad. “Saya tidak mahu meninggalkan sukan ini jika saya masih di puncak.” Sorakan yang anda dengar memenuhi Stadium Arthur Ashe di New York – “Novak! Novak! Novak!” – mungkin mengejutkan, mengingat sejarah Djokokvic. Tetapi inilah ramalan selamat: mereka akan mula kedengaran sangat biasa pada masa akan datang.